Senin, 09 April 2012

Hasil Budaya Zaman Batu Madya (Mesolitikum)

Sesuai dengan perkembangan penalarannya, zaman Mesolitikum ditandai dengan adanya kebudayaan kyokkenmodinger dan kebudayaan abris sous roche.

1) Kyokkenmoddinger

Suatu corak istimewa dari zaman Mesolitikum Indonesia ialah adanya peninggalan-peninggalan yang disebut dalam bahasa Denmark "kyokkenmoddinger". (kyokken = dapur, modding = sampah, jadi kyokkenmoddinger artinya sampah dapur). Sampah dapur tersebut dapat ditemukan di sepanjang pantai Sumatra Timur Laut, di antara Langsa (Aceh) - Medan; yaitu berupa bukit atau tumpukan kerang dan siput yang tinggi dan panjang yang telah menjadi fosil.

Bekas-bekas itu menunjukkan telah adanya penduduk pantai yang tinggal dalam rumah-rumah bertonggak. Hidupnya terutama dari siput dan kerang. Siput-siput itu dipatahkan ujungnya, kemudian dihisap isinya dari bagian kepalanya. Kulit-kulit siput dan kerang itu dibuang selama waktu yang bertahun-tahun, mungkin ratusan atau ribuan tahun, akhirnya menjelmakan bukit kerang yang hingga beberapa meter tingginya dan luasnya (ada yang sampai tujuh meter). Bukit-bukit itulah yang dinamakan kyokkenmoddinger.

Dari hasil penyelidikan Dr. P. V. Van Stein Callenfels (pelopor ilmu pra sejarah Indonesia dan biasa dikenal sebagai "bapak prasejarah Indonesia") tahun 1925, dapat diketahui bahwa bukit-bukit kerang dan siput tersebut adalah bekas sisa-sisa makanan dari masyarakat yang hidup di tepi pantai. Di tempat yang sama ditemukan pula jenis kapak genggam (chooper) yang diberi nama pebble (kapak Sumatra) yang berbeda dengan kapak genggam zaman Paleolitikum (chopper). Pebble ini dibuat dari batu kali yang dipecah atau dibelah. Sisi luarnya yang memang sudah halus dibiarkan, sedangkan sisi dalamnya (tempat belah) dikerjakan lebih lanjut, sesuai dengan keperluannya.

Di samping itu juga terdapat kapak pendek (hanche courte). Bentuknya kira-kira setengah lingkaran dan seperti kapak genggam juga, dibuatnya dengan memukuli dan memecahkan batu, serta tidak diasah. Sisi tajamnya terdapat pada sisi yang lengkung. Kecuali kapak-kapak tersebut, dari bukit kerang juga ditemukan batu penggiling (pipisan) dan landasannya. Pipisan ini rupanya tidak hanya untuk menggiling makanan, tetapi juga dipergunakan untuk menghaluskan cat merah sebagaimana ternyata terlihat dari bekas-bekasnya.

Untuk apa cat merah dipergunakan, belum dapat dinyatakan dengan pasti. Mungkin sekali pemakaiannya berhubungan dengan keagamaan, yakni dengan ilmu sihir (merah adalah warna darah). Maka cat merah diulaskan pada badan, sebagaimana masih menjadi kebiasaan berbagai suku bangsa, mempunyai maksud agar tambah kekuatannya dan tambah tenaganya. Pendukung kebudayaan kyokkenmoddinger ialah ras Papua Melanesia.

2) Abris Sous Roche

Hasil penemuan kedua dari kebudayaan Mesolotikum adalah "abris sous roche" ialah gua yang dipakai sebagai tempat tinggal manusia pra sejarah. Gua-gua itu sebenarnya lebih menyerupai ceruk-ceruk di dalam batu karang yang cukup untuk memberi perlindungan terhadap hujan dan panas. Di dalam dasar gua-gua itu didapatkan banyak peninggalan kebudayaan, dari jenis Paleolitikum sampai dengan Neolitikum, tetapi sebagian besar dari zaman Mesolitikum.

Penelitian pertama terhadap abris sous roche dilakukan oleh Dr. P.V. Stein Callencels (1928-1931) di Gua Lawa dekat Sampung-Ponorogo, Madiun- Jawa Timur. Di tempat tersebut ditemukan alat-alat kebudayaan dari zaman Paleolitikum sampai zaman logam, yang berupa flake, batu penggiling, ujung panah dari batu, kapak, alat dari tulang dan tanduk binatang, alat dari perunggu dan besi. Yang paling banyak ditemukan adalah alat-alat dari tulang dan tanduk binatang, sehingga dikenal dengan nama Sampung Bone Culture.


Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar