Selasa, 10 April 2012

Hasil-hasil kebudayaan zaman perunggu

Hasil-hasil kebudayaan perunggu di antaranya:

1) Nekara Perunggu
Nekara adalah semacam genderang dari perunggu yang berpinggang di bagian tengahnya dan sisi atasnya tertutup, jadi kira-kira sama dengan dandang yang ditelungkupkan. Nekara yang ditemukan di Indonesia ada yang mempunyai ukuran besar dan ukuran kecil. Nekara yang ditemukan di Pejeng, Bali adalah nekara dalam ukuran besar. Nekara ini bergaris tengah 160 cm dan tinggi 186 cm. Benda ini sekarang disimpan di pura Panataransasih, Gianyar, Bali. Nekara ini sangat dipuja oleh masyarakat. Tidak semua orang dan setiap waktu orang bisa melihatnya karena nekara ini dianggap barang suci, yang hanya dipergunakan waktu upacara-upacara saja, yaitu dengan cara ditabuh untuk memanggil arwah atau roh nenek moyang.

Nekara perunggu banyak ditemukan di Sumatera, Jawa, Bali, Pulau Sangean dekat Sumbawa, Roti, Leti, Selayar, dan Kepulauan Kei. Di Alor banyak pula terdapat nekara, tetapi lebih kecil dan ramping daripada yang ditemukan di lain tempat. Nekara yang demikian itu, biasa disebut moko, dan sangat dihargai penduduk sebagai barang pusaka atau mas kawin.

Hiasan-hiasan pada nekara itu sangat indah berupa garis-garis lurus dan bengkok, pilin-pilin dan gambar geometris lainnya, binatang- binatang (burung, gajah, merak, kuda, rusa), rumah, perahu, orang- orang berburu, tari-tarian, dan lain-lain. Dari berbagai lukisan kita mendapat gambaran tentang penghidupan dan kebudayaan yang ada pada masa itu. Pada Nekara dari Sangean ada gambar orang menunggang kuda beserta pengiringnya, keduanya memakai pakaian Tartar. Gambar-gambar orang Tartar ini memberi petunjuk akan adanya hubungan dengan daerah Tiongkok. Pengaruh-pengaruh dari zaman itu kini masih nyata pada seni hias suku bangsa Dayak dan Ngada (Flores).
Dengan ditemukannya cetakan Nekara yang terbuat dari batu di desa Manuaba (Bali), maka dapat disimpulkan bahwa tidak semua Nekara itu berasal dari luar Indonesia.

2) Kapak Corong
Kapak Corong bentuk bagian tajamnya seperti kapak batu, hanya bagian tangkainya berbentuk corong. Maka, kapak ini disebut juga Kapak Corong atau Kapak Sepatu. Kapak corong ditemukan di Sumatera Selatan, Jawa, Bali, Sulawesi Tengah dan Selatan, Pulau Selayar dan di Irian dekat Danau Sentani. Bentuk kapak ini sangat banyak, jenisnya ada yang kecil, ada yang besar disertai hiasan, ada yang pendek lebar, ada yang bulat, dan ada pula yang panjang satu sisinya. Kapak Corong yang memiliki panjang satu sisi disebut candrasa, bentuknya sagat indah dan penuh hiasan. Fungsinya sebagai tanda kebesaran dan alat upacara keagamaan. Kadang-kadang kapak tersebut dihiasi gambar-gambar mata yang oval atau juga dengan ragam hias garis-garis geometris dan pilin berganda (double spiral).

3) Bejana Perunggu
Bejana ditemukan di tepi Danau Kerinci dan di Madura bentuknya seperti periuk, tetapi langsung dan gepeng. Keduanya mempunyai hiasan yang serupa dan sangat indah berupa gambar-gambar geometri dan pilin- pilin yang mirif huruf J. Pada Bejana di Madura dihiasi dengan gambar burung merak dan rusa dalam kotak-kotak segitiga. Selain di Madura dan Kerinci, Bejana seperti ini juga ditemukan di Pnom Penh (Kamboja), maka tidak dapat disanksikan lagi bahwa kebudayaan logam di Indonesia memang termasuk satu golongan dengan kebudayaan logam Asia yang berpusat di Dongson itu. Itulah sebabnya, zaman perunggu di Indonesia ini lebih dikenal dengan nama Kebudayaan Dongson.

4) Arca-arca
Perunggu Arca Perunggu yang ditemukan berupa arca yang menggambarkan orang yang sedang menari, berdiri, naik kuda, dan ada yang sedang memegang panah. Ada juga yang menggambarkan binatang antara kuda dan kerbau, tetapi semua arca bentuknya kecil-kecil, yaitu berukuran 5 - 15 cm. Arca tersebut ditemukan di Bangkinang (Riau), Lumajang, Bogor, dan Palembang.

5) Perhiasan Perunggu
Selain Kapak Corong dan Nekara banyak pula benda- benda lainnya dari zaman perunggu yang didapatkan, sebagian besar berupa barang- barang perhiasan, seperti gelang, binggel (gelang kaki), anting-anting, kalung, dan cincin. Benda-benda itu dite- mukan di Bogor, Bali, dan Malang. Banyak perhiasan yang ditemukan sebagai bekal kubur. Di samping benda-benda perunggu, zaman logam juga menghasilkan barang-barang dari besi meskipun jumlahnya tidak banyak. Jenis barang-barang besi yang dibuat pada zaman logam antara lain kapak, sabit, pisau, tembilang, pedang, cangkul dan tongkat.

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar