Sabtu, 21 April 2012

Klasifikasi Model Pengambilan Keputusan

Mengingat banyaknya cara untuk mengklasifikasikan model, di bawah ini disampaikan beberapa klasifikasi menurut para pakar, yaitu sebagai berikut :

(1).Quade
Menurut Quade model dibedakan ke dalam dua tipe, yaitu Model Kuantitatif dan Model Kualitatif. Kedua tipe model tersebut dijelaskan sebagai berikut.

1. Model Kuantitatif
Model kuantitatif (dalam hal ini adalah model matematika) adalah serangkaian asumsi yang tepat yang dinyatakan dalam hubungan matematika secara pasti.

2. Model Kualitatif
Model kualitatif didasarkan pada asumsi-asumsi yang ketepatannya agak kurang jika dibandingkan dengan model kuantitatif. Ciri-cirinya digambarkan melalui kombinasi dari deduksi-deduksi asumsi tersebut dengan pertimbangan bersifat subjektif mengenai proses atau masalah yang akan dipecahkan

(2).B.A. Fisher
Menurut Fisher model dibedakan ke dalam dua tipe, yaitu Model Preskriptif dan Model Deskriptif. Kedua tipe model tersebut dijelaskan sebagai berikut.

1. Model Preskriptif
Model yang menerangkan bagaimana kelompok seharusnya mengambil keputusan dengan cara memberikan pedoman dasar, agenda, jadwal, dan urut-urutan yang membantu kelompok mencapai konsensus. Model ini disebut juga model normatif.

2. Model Deskriptif
Model yang menerangkan bagaimana kelompok mengambil keputusan. Model ini juga menerangkan segala sesuatu apa adanya. Model ini memberikan informasi yang manajer butuhkan untuk membuat keputusan-keputusan, tetapi tidak menawarkan penyelesaian masalah melainkan memberikan saran apa yang akan terjadi bila variabel-variabel masalah diubah.

(3).Herbert G. Hicks dan C. Ray Gullet
Menurut Herbert G. Hicks dan C. Ray Gullet model dibedakan ke dalam dua tipe, yaitu Model Probabilitas dan Model Matriks. Kedua tipe model tersebut dijelaskan sebagai berikut.

1. Model Probabilitas
Model ini membahas tentang kemungkinan yang akan terjadi di masa yang akan datang terhadap suatu peristiwa tertentu, dan nilai harapan atas terjadinya peristiwa tersebut. Nilai dari sesuatu yang diharapkan pada peristiwa adalah kemungkinan terjadinya peristiwa dikalikan dengan nilai kondisional.

2. Model Matriks
Penerapan model matriks ini dimaksudkan untuk menyajikan secara khusus kombinasi antara berbagai strategi atau beberapa alternatif yang digunakan dan nilai yang diharapkan pada masing-masing strategi atau alternatif. Model ini terdiri atas dua hal pokok, yaitu garis yang menggambarkan berbagai strategi atau alternatif dipakai sebagai dasar pengambilan keputusan, dan lajur yang menggambarkan kondisi dan nilai harapan dalam kondisi dan situasi yang berlainan pada masing-masing alternatif strategi.

(4).Robert D. Spech
Menurut Robert D. Spech model dibedakan ke dalam lima tipe, yaitu Model Matematis, Model Simulasi Komputer, Model Permainan Operasional, Model Verbal, dan Model Fisik. Kelima tipe model tersebut dijelaskan sebagai berikut.

1. Model Matematis
Model ini merupakan penyederhanaan dari suatu masalah ke dalam rumusan atau formula matematis. Dalam analisisnya dapat menggunakan alat bantu berupa kalkulator atau komputer.

2. Model Simulasi Komputer
Model simulasi komputer berarti pengambilan keputusan dengan menggunakan peralatan komputer untuk keperluan rancanga bangun yang mampu menirukan apa-apa yang dilakukan organisasi. Model ini digunakan karena banyaknya variabel yang mempengaruhi suatu keputusan, sehingga apabila dilakukan secara manual akan banyak menyita waktu dan biaya

3. Model Permainan Operasional
Model ini melibatkan manusia sebagai salah satu unsur yang akan dijadikan objek dan harus dapat mengambil keputusan dalam permainan tersebut. Prosedur permainan dibantu oleh komputer.

4. Model Verbal
Model pengambilan keputusan verbal berarti keputusan dibuat didasarkan atas analogi-analogi tertentu yang bersifat non-kuantitatif. Analogi yang telah dibuat kemudian dibuatkan dalil-dalilnya, pada tahap berikutnya diterapkan untuk dibuat kesimpulan dan pengambilan keputusan bersifat non kuantitatif.

5. Model Fisik
Model ini merupakan serangkaian keputusan dalam program pembangunan dan pengembangan yang cukup kompleks sehingga dalam proses pengerjaannya harus dapat memilah-milah, mana yang dapat dilakukan secara serentak, dan bagian mana yang memerlukan proses berurutan dan berkesinambungan.

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar